Jumat, 19 Oktober 2012

MENGANALISIS JURNAL 2


Nama                   : Fifi Ellin
Kelas                    : 3EA13
NPM                    : 12210769

ANALISIS JURNAL 2
Judul               : Analisis Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Prestasi Kerja
Pengarang       : Kardie
Tahun              : 2009

Motivasi yang mempengaruhi semangat dan kegairahan kerja sangat penting bagi suatu perusahaan agar dapt mencapai tujuannya


TEMA
Motivasi Kerja dan Prestasi Kerja


I.Latar Belakang Masalah
Perusahaan merupakan salah satu bentuk organisasi yang menjalani fungsi manajemen antara lain perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, Desy Arisandy 23 Vol. 1 No. 2, Desember 2004 dan pengawasan (kontrol). Kontrol adalah segala usaha atau kegiatan untuk mengetahui kenyataan yang sebenarnya mengenai pelaksanaan tugas atau kegiatan, apakah sesuai dengan yang semestinya atau tidak. Bila seorang atasan dapat melaksanakan kontrol terhadap bawahannya dengan baik, maka fungsi kontrol di organisasi tersebut dapat berjalan sebagaimana mestinya. Kontrol dapat juga berarti mengusahakan apa yang dicapai agar dilaksanakan sesuai dengan aturan, dan instruksi yang telah direncanakan dapat menilai hasil pekerjaan serta apabila perlu mengadakan tindakan-tindakan perbaikan.

Penelitian ini akan menganalisis faktor keharmonisan hubungan antara atasan dan bawahan, dan fasilitas lingkungan kerja apakah berpengaruh dengan prestasi keja kayawan dengan mengambil judul Analisis Hubungan Prestasi Kerja dengan Lingkungan kerja Karyawan PT. TELKOM KANDATEL SEMARANG.

II.Perumusan Masalah

Latar belakang masalah dapat dirumuskan pokok permasalahan yaitu “Bagaimana pengaruh keharmonisan hubungan antar atasan dan bawahan dan fasilitas lingkungan kerja mempengaruhi prestasi kerja karyawan pada PT. Telkom Kandatel Semarang.

Berikut ini beberapa faktor yang diuraikan Sedarmayanti (2001:21) yang dapat mempengaruhi terbentuknya suatu kondisi lingkungan kerja dikaitkan dengan kemampuan karyawan, diantaranya adalah :
1.Penerangan/cahaya di tempat kerja
2.Temperatur/suhu udara di tempat kerja
3.Kelembaban di tempat kerja
4.Sirkulasi udara di tempat kerja
5.Kebisingan di tempat kerja
6.Getaran mekanis di tempat kerja
7.Bau tidak sedap ditempat kerja
8.Tata warna di tempat kerja
9.Dekorasi di tempat kerja
10.Musik di tempat kerja
11.Keamanan di tempat kerja


Tujuan Dan Kegunaan Penelitian
Tujuan dari penelitian ini adalah :

- Menganalisis apakah keharmonisan hubungan atasan dan bawahan mempunyai pengaruh terhadap Pestasi kerja Karyawan PT. Telkom Kandatel Semarang.

- Menganalisis apakah Lingkungan Kerja mempunyai pengaruh terhadap Pestasi kerja Karyawan PT. Telkom Kandatel Semarang

- Menganalisis apakah keharmonisan hubungan atasan dan bawahan dan Lingkungan Kerja mempunyai pengaruh terhadap Pestasi kerja Karyawan PT. Telkom Kandatel Semarang



Kegunaan dari penelitian yang dilakukan :
Untuk memberikan sumbangan konsep pemecahan masalah sebagai model spesifik dalam pengaruh variabel: Keharmonisan hubungan atasan dan bawahan dan lingkungan kerja terhadap prestasi kerja karyawan PT. Telkom Kandatel Semarang sehingga dapat digunakan sebagai referensi oleh peneliti-peneliti yang tertarik pada masalah terkait khususnya di orgasinasai sumber Daya Manusia.



Motivasi
Motivasi yang mempengaruhi semangat dan kegairahan kerja sangat penting bagi suatu perusahaan agar dapt mencapai tujuannya.

- Menurut Alex.S.Nitisemito ( 2006 ) semangat kerja adalah “ melakukan pekerjaan secara lebih giat, sehingga dengan demikian pekerjaan akan dapat diharapkan lebih cepat dan lebih baik. Sedangkan kegairahan kerja adalah kesenangan yang mendalam terhadap pekerjaan yang dilakukan”.

- Menurut Gitosudarmo (1986: 77) motivasi atau dorongan kepada karyawan untuk bersedia bekerja sama demi tercapainya tujuan bersama atau tujuan perusahaan ini terdapat dua macam yaitu:

a.Motivasi finansial yaitu dorongan yang dilakukan dengan memberikan imbalan finansial kepada karyawan. Imbalan tersebut sering disebut Insentif;

b.Motivasi non finansial yaitu dorongan yang diwujudkan tidak dalam bentuk finansial, akan tetapi berupa hal-hal seperti pujian, penghargaan, pendekatan manusiawi dan lain sebagainya.


Teori Motivasi
- Maslow (Gitosudarmo, 1986: 77) menyatakan bahwa kebutuhan manusia mengandung unsur bertingkat atau memiliki hierarkhi dari kebutuhan yang rendah sampai yang prioritas tinggi. Kebutuhan manusia yang paling dasar adalah kebutuhan fisik seperti makan, minum dan pakaian. Apabila kebutuhan dasar ini belum terpenuhi secara cukup maka kebutuhan tersebut akan menduduki hierarkhi yang tertinggi dan kebutuhan yang lain menduduki hierarkhi rendah

Penelitian Terdahulu

- Absor Marantika, 2004, melakukan penelitian dengan judul Analisis Hubungan prestasi Kerja dengan Lingkungan kerja Karyawan (Studi Kasus PT. Kereta Api Indonesia/Persero Tanjung Karang. Dari hasil penelitian menyabutkan Hubungan atasan dengan bawahan, hubungan antara sesama rekan kerja, Keadaan tempat kerja yang meliputi lingkungan dan fasilitas kerja serta peraturan / tata tertib yang diberlakukan ditempat kerja, semua variabel tersebut berpengaruh positif terhadap prestasi kerja karyawan.

- Iswahyu Hartati, 2005 melakukan penelitian kesesuaian kompensasi dan motivasi Kerja terhadap Prestasi Kerja Pegawai pada skretariat Daerah Kabupaten Magelang. Hasil penelitian menyebutkan bahwa kompensasi dan motivasi kerja berpengaruh signifikan terhadap prestasi kerja karyawan baik secara individu maupun secara silmultan.

- Ni Ketut Sariyathi, 2003 meneliti tentang beberapa faktor yang berasosiasi dengan prestasi karyawan PDAM Kabupaten Klungkung. Penelitian ini menunjukkan bahwa dari keempat variabel yaitu motivasi, Kepuasan kerja, Lingkungan fisik, dan Kemampuan baik secara bersama-sama maupun parsial berpengaruh signifikan terhadap prestasi pegawai PDAM Kabupaten Klungkung.


KERANGKA PIKIR DAN HIPOTESA

Berangkat dari landasan teori dan hasil penelitian terdahulu serta sesuai dengan tujuan penelitian yang telah disebutkan diatas, dimana peneliti ingin menemukan bukti empiris untuk menguji pengaruh lingkungan kerja dengan prestasi kerja karyawan.


Berdasarkan kerangka pikir teoritis dapat ditarik hipotesis :
H1: Diduga Motivasi berpengaruh terhadap Prestasi Kerja Karyawan.
H2: Diduga Kepuasan Kerja berpengaruh terhadap Prestasi Kerja Karyawan.
H3: Diduga Lingkungan fisik berpengaruh terhadap Prestasi Kerja Karyawan
H4: Diduga Kemampuan berpengaruh terhadap Prestasi Kerja Karyawan.


METODE PENELITIAN DAN ANALISIS
Variabel Penelitian dan Definisi Operasional

Penelitian ini variabel yang akan diteliti adalah :
- Variabel bebas (independent)
adalah variabel yang besarnya dipengaruhi oleh variabel yang lain, dalam penelitian ini adalah: Motivasi, Kepuasan Kerja, Lingkungan Fisik, Kemampuan,

- Variabel Tergantung (Dependent)
adalah variabel yang besarnya dipengaruhi oleh variabel yang lain, dalam penelitian ini adalah Prestasi Kerja Karyawan (Y) Prestasi Kerja Karyawan diukur penilaian prilaku baik penilaian kesetiaan, kejujuran, kepemimpinan, kerjasama, loyalitas, loyalitas, dedikasi dan partisipasi karyawan.


Metode Pengumpulan Data

Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode deskriptif yaitu penelitian terhadap hal-hal atau keadaan-keadaan yang tengah dihadapi sekarang ini dengan cara mengumpulkan data, mendiskripsikan data, menganalisis, dan menginterpretasikan data-data yang diperoleh dari responden. Macam dan Sumber Data

-Data primer merupakan data yang diperoleh langsung dari responden dalam hal ini karyawan PT Telkom Kandatel Semarang

-Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari literature yang ada hubungannya dengan masalah yang diteliti.



Tehnik Pengumpulan Data

- Wawancara, yaitu dengan mewawancarai atau dengan mengadakan Tanya jawab secara langsung dengan berdasarkan daftar pertanyaan dan daftar perhitungan yang telah dipersiapkan lebih dahulu.

- Dokumenter, yaitu mengadakan penelitian secara langsung dengan maksud mencari data-data yang dibutuhkan, berupa catatatn-catatan aktivitas perusahaan yang bersangkutan selama periode tertentu.

- Studi pustaka, yaitu dengan menggunakan literatur-literatur atau buku-buku yang erat kaitannya dengan penulisan ini



Populasi dan Tehnik Penarikan Sampel

Menurut Kuncoro (2003), populasi adalah kelompok elemen yang lengkap, yang biasanya berupa orang, obyek, transaksi atau kejadian di mana kita tertarik untuk mempelajarinya atau menjadi obyek penelitian. Populasi dalam penelitian ini adalah karyawan PT Telkom Kandatel Semarang.

Sampel adalah bagian dari populasi yang mempunyai karakteristik yang sama dengan populasinya. Adapun teknik pengambilan sampel yaitu secara Convinien sampling (sampel kemudahan) yaituv sampel diambil pada ketersediaan elemen dan kemudahan untuk mendapatkannya (Sugiarto, Siagian, Sunaryanto, Outomo, 2001 ) sampel diambil pada karyawan PT Telkom Kandatel Semarang sampai semua yang ditentukan terpenuhi untuk menentukan jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini, dengan karakteristik sampel sudah bergabung menjadi karyawan 1 tahun. Dimana penentuan karakteristik ini mempunyai maksud agar sampel benar-benar telah paham akan budaya organisasi PT Telkom Kandatel Semarang.

Metode Analisis


Uji Kualitas Data
Penelitian ini akan diuji menggunakan metode regresi linear berganda untuk mengetahui pengaruh variabel – variabel yang terkait dalam penelitian.
-Uji Kualitas Data
-Uji Normalitas
-Uji Autokorelasi
-Uji Multikolinearitas
-Uji Heteroskedastisitas


Berikut ini beberapa faktor yang diuraikan Sedarmayanti (2001:21) yang dapat mempengaruhi terbentuknya suatu kondisi lingkungan kerja dikaitkan dengan kemampuan karyawan, diantaranya adalah :
1.Penerangan/cahaya di tempat kerja
2.Temperatur/suhu udara di tempat kerja
3.Kelembaban di tempat kerja
4.Sirkulasi udara di tempat kerja
5.Kebisingan di tempat kerja
6.Getaran mekanis di tempat kerja
7.Bau tidak sedap ditempat kerja
8.Tata warna di tempat kerja
9.Dekorasi di tempat kerja
10.Musik di tempat kerja
11.Keamanan di tempat kerja
sumber : yuni anita

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar